Pengalaman Menunggu Kehamilan Pertama

Pengalaman Menunggu Kehamilan Pertama – Sebagai pengantin baru, tentu yang sangat dinantikan adalah kehamilan untuk pertama kalinya, begitupun juga saya. Setelah menikah pada 02 September 2018 saya dan suami memang sudah ingin segera mempunyai momongan.

Tetapi suami tidak begitu memaksa, kapanpun kita diberi itulah waktu yang terbaik. Di bulan pertama kami menikah, kami melakukan perjalanan yang bisa dikatakan sebagai honey moon, dengan harapan saya bisa segera hamil.

Ketika itu, Batu, Jawa Timur adalah kota yang kami pilih untuk honeymoon sekaligus jalan-jalan pertama kali setelah menikah. Tetapi sepulang dari kota Batu, beberapa minggu berikutnya belum ada tanda-tanda saya hamil. Its oke, saya pikir mengapa harus buru-buru, toh kami baru saja menikah.

Waktu terus berjalan, hingga memasuki bulan kedua, ketiga, tapi belum juga kami dapati tanda-tanda kehamilan. Terkadang saya bertingkah bodoh, saat red days itu datang saya menjadi sedih bahkan menangis. Ya, saat itu mentruasi bukan hal yang saya nantikan setiap bulannya.

Bersyukur sekali, suami selalu memberi semangat dan berusaha membesarkan hati saya. Hanya, yang saya pikirkan saat itu adalah ingin seger memberikan kejutan pada suami melalui kehamilan saya.

Bulan ketiga masih belum ada tanda-tanda. Bulan keempat kami kembali melakukan perjalanan bersama, kali ini tidak ada embel-embel honeymoon, hanya jalan-jalan saja sekedar menyegarkan pikiran. Yogyakarta, menjadi tujuan liburan kami saat itu. Untuk pertama kalinya kita berpergian bersama dengan kereta.

Sesampai di Yogyakarta kami memilih menyewa motor untuk eksplor tempat-tempat wisata di sana. Cukup melelahkan perjalanan kami saat itu, apalagi naik motor berkeliling ke beberapa kabupaten di Yogyakarta.

Tidak ada beban apapun yang saya rasakan waktu itu, benar-benar hanya menikmati liburan. Saya sudah mulai membiarkan keinginan untuk segera hamil, mengalir begitu saja. Masih banyak waktu, begitu yang saya pikirkan.

Sepulang dari Yogyakarta, selang beberapaΒ  minggu saya ingat dimana tanggal biasa saya menstruasi. Karena sejak menikah, saya selalu mencatat tanggal dimana saya datang bulan.

Saat itu tiba tanggal sayaΒ  biasa menstruasi, tetapi “tamu” itu belum datang juga. Pikir saya, ah sudah biasa kalau menstruasi akan mundur dari tanggal biasanya.

Tiga hari saya menunggu, eh belum “dapet” juga, mulai mikir nih: apa saya hamil? eitss nggk mau ge-er dulu, takut kecewa. Ternyata seminggu berlalu, belum dapet juga, hati kecil saya penasaran sekali, kebetulan saya punya tespek di rumah, iseng-iseng lah saya tespek. Muncul 2 garis merah, tapi kok garis satunya cenderung pink? apa positif? lah misal negatif seharusnya hanya satu saja dong yang muncul garisnya.

Wahh nggak bener nih alat. Lalu saya buang langsung deh, tanpa bilang apapun ke suami. Tiga hari berikutnya, belum menstruasi juga, saya tespek lagi, Kok yang muncul sama seperti kemarin? dua garis tapi yang satunya pink, cenderung merah pudar.

Pengalaman menunggu kehamilan anak pertama mulai cerita ke suami dan menunjukkan hasil tespek kedua. Lalu saya bertanya pada teman-teman saya yang sudah punya anak, mereka bilang “insya allah itu sudah positif. Kamu hamil, selamat yaaa!”.

Terus perasaan saya dan suami gimana yaa, dan apa yang kami lakukan selanjutnya?

Begini reaksi saat positif hamil, hingga pengalaman melahirkan anak pertama saya.

51 pemikiran pada “Pengalaman Menunggu Kehamilan Pertama”

  1. Huhu, pasti sangat bahagia ya Mba waktu itu.

    Meski diberi waktu dulu untuk berdua.

    Namun pasti sangat bahagia setelah mengetahui hasilnya.

    Sekarang pasti si Dedek udah berapa bulan ya Mba.

    Balas
  2. Jadi inget juga awal-awal makai tespek masih kabur. Trus dibilang dokter belum ada kantung rahim. Tapi saya yakin hamil karena ada tana fisik yang lain. Alhamdulillah cek lagi garis merahnya udah terang. Memang luar biasa pengalaman itu. Semoga teman-teman yang belum bisa segera Allah berikan, aamiin

    Balas
  3. Biasanya saya malah kepo tingkat tinggi, beli bbrp jenis merk. Kaya anak pertama, saya ngecek smp 3 testpack. Kaya mbak gitu hasilnya garis kedua pudar. Tp tanda2 kehamilan pun mmg ada, kaya banyakny krputihan dan sering nyeri kaya mau haid. Ku penasaran sih, pst hamil kan?

    Balas
  4. Samaaa mbaaa, abis nikah tiap bulan sensi mulu pas red days. Lama-lama yaudah B aja hahaha. Eh pas beneran telat udah kaya mau mbrebes mili masya Allah. Eh kalo udah pink maupun samar, insya Allah tetep +.

    Balas
  5. bukannya sy nggk kepo, tapi takut kecewa. Jadi pikir sy saat tespek pertama, alatnya gk akirat hihiii. tapi waktu tes kedua hasilmya sama, langsung sy tanya pada teman yg sudah berpengalaman. alhamdulilah positif

    Balas
  6. Menunggu kehamilan pertama , ya memang udah kodrat ya kaka habis menikah, terus ditanya kapan punya anak? ters dan terus .. Ada pengalaman seorang kawan menikah baru hitungan bulan pihak keluarga ceweknya sering banget nyindir udah isi apa belum dan yang stress dan bingung si suami karena istrinya bilang bahwa selalu ditanyain mengenai menunggu kehamilan pertama akhirnya diputuskan untuk bersedekah ala ustad YM , barang2 suami istri yang paling disenangi mereka jual dan dibagikan ke org kurang mampu ,alhamdulillah terkabul tidak begitu lama hamil dan sekarang sudah punya 2 anak

    Balas
  7. sama, sy juga ditanya terus sama ibu mertua πŸ™‚ alhamdulilah, 4 bulan setelah menikah, sy positif.
    iya kak, sy pernah dengar jika untuk "memancing" momongan, banyaklah bersedekah. The miracle of sedekah πŸ™‚

    Balas
  8. Alhamdulillah selamat, mbak.
    Sama ya, waktu awal-awal istri saya juga gitu. Tapi setelah dapet hasil dan langsung konsultasi ke bidan katanya jangan senang dulu, cuma jangan pula sedih, soalnya kalau cuma dua garis merah belum berarti hamil. Bidan itu sih ngasih hitung-hitungannya, gak paham juga.

    Tapi setelah menunggu sebulan lebih, barulah konsul lagi dan bidan itu ngasih tau kalo hamilnya udah bener-bener positif.

    Balas
  9. 9 tahun yang lalu, aku juga merasakan momen mendebarkan menanti dua garis merah. test pack pertama, ga muncul tuh, sempat kecewa, eh tapi akunya keukeuh bilang ke istri…. ini ada garis masih samar, mungkin karena kita tesnya baru hari ketiga setelah telat.
    seminggu kemudian diulangi lagi…. baru deh jelas

    Balas

Tinggalkan komentar